Close Up Interview Anggota Blogger Buku Indonesia: Melisa Mariani

Artikel ini dicopas dari: http://bukubukudela.blogspot.com/2013/04/close-up-interview-anggota-blogger-buku.html

Saking banyaknya anggota Blogger Buku Indonesia, jujur saya nggak apal satu persatu dan blog mereka satu persatu juga. Keterbatasan waktu membuat saya nggak rutin blogwalking dan akhirnya beberapa dari mereka pun terlupakan. Untunglah dalam rangka ulang tahun BBI kedua ini, BBI mengadakan acara “Close Up Interview (CUI)” dimana anggota BBI mewawancarai anggota lainnya agar bisa mengenal lebih dekat.
Untuk kesempatan ini, saya kebagian mewawancara Melisa dari Surgabukuku. Saya jujur lupa dengan blognya sampai saya membuka url-nya dan menemukan quote yang dulu sangat saya suka, tetapi saya lupa membaca dimana.

I have always imagined that paradise would be some kind of library – Jorge Luis Borges

Oh! Ternyata waktu itu saya membaca quote ini dari blog-nya Melisa. Tuh kan, ternyata CUI ini berguna sekali untuk mempertemukan saya dengan blog yang lama sekali udah nggak saya kunjungi.
Deg-degan awalnya, meng-interview orang yang belum kita kenal sama sekali. Setelah bertegur sapa lewat twitter, dan email-emailan, inilah hasil wawancara saya dengan Melisa.
Coba deskripsikan Melisa dalam kurang lebih 20 kata.
Seorang perempuan berumur twenty-something, yang suka banget baca novel klasik. Belakangan ini ingin memperbanyak baca karya sastra Indonesia dan buku rohani, tapi sepertinya baru bisa dijalankan tahun depan… 
*
Masih inget nggak pengalaman pertama Melisa dengan buku, kapan mulai belajar membaca, menyukai membaca, dan buku pertama apa yang dibaca?
Kapan tepatnya nggak ingat, cuma masih ingat yang pertama-tama dibaca itu Majalah Bobo, Donal Bebek, kumpulan dongeng/fairy tales, buku bergambar yang diambil dari film-film Disney, dan cerita anak Tini yang gambarnya cantik banget. Pokoknya dari kecil sudah suka baca, deh… 🙂
*
Siapa pengarang favorit Melisa dan kenapa?
Banyak nih, gak bisa nyebutin 1 aja! Yang kontemporer J.K. Rowling, Mitch Albom, dan Kate DiCamillo, kalo yang klasik Victor Hugo, Thornton Wilder, Leo Tolstoy, dan Frances Hodgson Burnett. Di luar nama-nama ini, sebenarnya masih banyak yang lain, hehehe… Alasannya, mereka semua amazing dengan gaya menulis masing-masing.
*
Sejauh ini apa buku favorit Melisa dan kenapa?
Les Miserables-nya Victor Hugo, karena bikin emosi teraduk-aduk. Baca buku ini bisa bikin merasa bahagia banget dan sekaligus merana banget. Suka penggambaran penulis tentang kesempatan kedua dan kekuatan cinta kasih kepada sesama.
*
Terus sekarang buku apa yang saat ini sedang dibaca?
Lagi baca ulang Harry Potter and the Goblet of Fire buat event Hotter Potter.
*
Buku apa yang sudah lama ingin dibaca tapi sampai saat ini belum sempat dibaca?
Huaaaaa, ini juga banyak. Diantaranya 3 bukunya Jostein Gaarder (Dunia Sophie, Gadis Jeruk dan Cecilia dan Malaikat Ariel), Sense and Sensibility-nya Jane Austen, Diary of A Young Girl-nya Anne Frank, Winnie-the-Pooh, seri Selamat-nya Andar Ismail, seri Chronicles of Narnia (dulu cuma baca sampai buku ke-2 lalu mandek), dan masih banyak lagi… (persis album kompilasi) (kalau saya lanjutkan jadi makin panjang)
*
Jika Melisa seorang penulis, buku seperti apa yang ingin kamu tulis?
Kalau non fiksi, saya ingin menyusun buku semacam 1001 Books You Must Read Before You Die versi Indonesia, buat 3 kategori: Anak-anak, Remaja, dan Dewasa. Tujuannya supaya orang Indonesia semakin cinta membaca dan buku itu bisa jadi referensi buat masyarakat Indonesia. Tapi, di dalamnya juga harus ada buku-buku sastra Indonesia dong, yang berarti saya juga harus banyak baca buku sastra Indonesia sebelum bisa merealisasikan cita-cita ini. Kalau fiksi saya ingin nulis fiksi sejarah untuk remaja. (biar mereka nggak cuma baca teenlit yang cinta-cintaan doang!)
*
Seandainya Melisa menjadi produser film atau tv series, kira-kira buku apa yang ingin Melisa adaptasi?
Ingin bikin serial atau miniseri untuk anak-anak deh. Mungkin diangkat dari buku The Penderwicks. Alternatif lain, kan banyak cerpen klasik yang bisa diadaptasi jadi film tuh. Misalnya The Gift of the Magi-nya O. Henry (favoritku) dan cerpen-cerpen horornya Edgar Allan Poe.
*
Selain blog yang berisi review buku, apakah Melisa memiliki blog lainnya?
Ada… di https://melmarian.wordpress.com. Tapi jarang diupdate, isinya bener-bener ”random” seperti judul blognya, ”Random Thoughts of Melmarian”, banyak curcol dalam bentuk puisi, tapi nggak semuanya bisa diakses publik. (malu euy) 😀
*
Kalau misalnya bisa bertemu dengan penulis/pengarang favorit dan hanya bisa menanyakan satu pertanyaan saja, pertanyaan apa yang ingin ditanyakan?
Sebenarnya bukan penulis favorit sih, tapi seandainya saya bisa ketemu Emily Bronte, saya mau menyelidiki apakah si Emily punya kelainan jiwa atau nggak. (Eh jadinya nggak cuma satu pertanyaan dong ya? Hahahah.) Karena satu-satunya novel yang pernah ditulisnya, Wuthering Heights, berpotensi bikin pembacanya sakit jiwa.
*
Pernah kehilangan satu buku dan ingin membelinya lagi tapi sudah tidak diterbitkan lagi? Buku apa itu?
Begini ceritanya, karena saya aktif pelayanan di gereja sebagai pengurus komunitas remaja, kadang-kadang mereka (anak remaja) suka pinjam buku ke saya. Sebenernya seneng-seneng aja sih minjemin buku ke mereka, itung-itung menularkan cinta membaca. Nah, ada salah satu anak yang meminjam buku saya yang berjudul Perjalanan Mata dan Hati. Buku itu adalah kumpulan cerpen karya Prima Rusdi yang pernah diterbitkan di majalah CosmoGIRL! saat saya masih remaja dulu *tsaaah. Sampai sekarang, sedihnya, buku itu tak pernah kembali kepada saya dan yang meminjam pun udah bak ditelan bumi. Bagi saya, cerpen-cerpen yang ada di buku tersebut mengena banget buat remaja (putri) khususnya, dan iya, buku itu sudah tidak dicetak lagi. Kalau ingat buku ini masih sakit hati rasanya, huhuhu! 😦
*
Siapa karakter favorit dari buku dan kenapa?
Suka banget sama karakter Jane Eyre dari buku berjudul sama karangan Charlotte Bronte. Memang kisah Jane Eyre ”nafas”nya feminis, tapi saya merasa karakter Jane sangat membumi dan ia dikisahkan bukannya mau mengalahkan  kaum pria, tapi berjuang supaya ia bisa menjadi seorang perempuan yang merdeka dalam berpikir maupun bertindak. Salah satu quote dari buku tersebut: “I am no bird; and no net ensnares me: I am a free human being with an independent will.” Ah, jadi pengen baca ulang! Ada satu fakta menarik, Charlotte Bronte penulis buku ini, lahir pada tanggal 21 April, sama seperti Raden Ajeng Kartini.
*
Punya toko buku favorit, online maupun offline?
Bookdepository.com (atau .co.uk) yang free ongkir nyaris ke seluruh dunia, dan punya koleksi novel klasik yang murah meriah (dari harga sekitar USD 3 aja sudah bisa dapat 1 buku). Selain itu, kalau beli buku di Bookdepository, bakal dapet bookmarks yang collectible (sayangnya kadang-kadang nggak dapet juga). Memang kalau beli buku di Bookdepository harus menunggu sekitar sebulan atau malah lebih, tapi sejauh ini toko buku online ini tetap yang masih favorit.
*
Yang terakhir, harapan Melisa untuk BBI kedepannya?
Semoga BBI ke depannya bisa semakin menjadi acuan bagi calon pembaca & pembeli buku, bahkan yang bukan blogger sekalipun. Kalau bisa di toko-toko offline ada komputer yang bisa mengakses blog-blog buku gitu. Kalau di toko buku online ada blogroll yang mengarah ke alamat URL blog-blog buku. Dan semoga BBI juga bisa mendorong semakin banyak orang Indonesia supaya cinta membaca, terutama sih generasi muda. 🙂
*
That’s it! Buat yang mau lebih kenal Melisa, bisa juga mampir ke alamat ini: http://surgabukuku.wordpress.com/2012/07/06/answering-21-questions-about-me/ 🙂
Sampai juga lagi. Thank you Melisa yang sabar jawabin pertanyaan saya yang beruntun. 🙂
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s